Terungkap! Ini Sosok Napi Teroris yang Tega Siksa Polisi Hingga Tewas, Ngeri Lihat Foto-fotonya!

Diposting pada

Polri telah mengidentifikasi lima anggota polisi yang tewas dalam penyanderaan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Mohammad Iqbal mengatakan mayoritas mengalami luka dalam di bagian leher akibat senjata tajam.

Meski begitu, Iqbal menyebut ada pula yang mengalami luka tembak di kepala.

“Dari lima rekan-rekan yang gugur, mayoritas luka akibat senjata tajam di leher. Dan luka itu sangat dalam. Ada juga satu orang luka di kepala akibat tembakan,” ujar Iqbal di Mako Brimob, Depok, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018).

Luka akibat senjata tajam itu nampak di sekujur tubuh para korban tewas.

Mulai dari paha, lengan, hingga sayatan di jari.

Iqbal juga menemukan adanya luka di dada bagian kanan.

“Silakan rekan-rekan media menyimpulkan apakah ini perbuatan manusiawi atau tidak. Tapi kami hormati rule of law, proses negosiasi yang kami kedepankan,” jelas dia.

Dalam kesempatan yang sama, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto mengatakan adanya dugaan penganiayaan pada para anggota kepolisian sebelum mereka dibunuh.

“Ada seperti luka bacok, luka tembakan. Ada juga satu orang yang lukanya macam-macam, kakinya disayat, dan lain-lain,” ujar Setyo.

Sebanyak lima mobil jenazah membawa keenam jenazah tersebut ke dalam Ruang Instalasi Forensik RS Poflri Kramat Jati sekira pukul 11.00 WIB.

Tim Inavis Mabes Polri dikerahkan untuk mengidentifikasi jenazah di ruang instalasi Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Rabu (9/5/2018).

Dari informasi yang beredar di grup WhatsApp, kelima anggota polisi yang meninggal telah mendapatkan kenaikan pangkat karena gugur dalam tugas.

Berikut identitasnya :

1. Ipda Rospuji Siswanto (naik pangkat menjadi Iptu Luar Biasa Anumerta)

2. Bripka Denny Setiadi (naik pangkat menjadi Aipda Luar Biasa Anumerta)

3. Brigadir Fandy Setyo Nugroho (naik pangkat menjadi Brigpol Luar Biasa Anumerta)

4. Bripda Syukron Fahdli Idensos (naik pangkat menjadi Briptu Luar Biasa Anumerta)

5. Bripda Wahyu Catur Pamungkas (naik pangkat menjadi Briptu Luar Biasa Amumerta)

Sedangkan satu narapidana teroris yang meninggal adalah Benny Syamsu Tresno.

Brigjen. Pol. Krishna Murti yang kini menjabat sebagai Karomisinter Divhubinter Polri pun mendapatkan sebuah foto soal kekejaman teroris dalam membunuh para korbannya.

Krishna pun mengunggah foto kekejaman teroris tersebut di Instagramnya.

Dalam foto tersebut, teroris ini dengan kejamnya menginjak wajah korban tanpa belas kasihan.

Padahal si korban sudah lemah tak berdaya, sudah bersimbah darah. Namun ia tetap menginjaknya.

Pagi harinya usai melakukan kekejaman itu, teroris ini melenggang dengan santainya jalan di sekitar komplek rumahnya.

Sepatu yang digunakan teroris menjadi bukti sosok teroris tersebut.

Sepatu berwarna abu-abu.

Walaupun begitu, mengenai nama pelaku, tak disebutkan Krishna Murti.

Karena pelaku kerusuhan brimob sendiri lebih dari 5 orang.

Betapapun biadabnya kalian kepada anggota kami.. Tidak akan memancing kami marah untuk membalas layaknya perlakuan kalian kepda kami spt hewan.. ..

Jangan menyembunyikan perilaku biadab kalian dibalik jubahmu.. Kami malu sebagai sesama bangsa, sesama umat. Jangan nistakan agamaku dg perilaku biadabmu.. .:

Ya Allah muliakan bangsaku, muliakan umatMu.. KepadaMu kami menyembah, kepadamu kami memohon ampunan.. ALLAHU AKBAR…!!!! #kmupdates,” tulis @krishnamurti_91.

Foto Rusuh di Markas Brimob

Unggahan ini baru diunggah Krishna beberapa menit yang lalu.

Namun mendpat respon yang luar biasa dari netizen.

syafri_barry: Hapus ham untuk teroris pak

nenk_amoi: Aslinya gak pnya hati itu org yg melakukannya…

yuliaayu40: Ya allah parah bgt pak…

Loading...