Apa Itu Jadzab?

Diposting pada

Ada seseorang yang bertanya, Apa Itu Arti Jadzab? Dan kenapa saya menamakan blog ini dengan Jadzab.Com?

Sebelum kita melangkah lebih jauh dengan kisah hikmah islami lainnya di blog ini alangkah lebih baik jika kita mengetahui dulu apa itu sebenarnya arti Jadzab.

jadzab
arti jadzab

Apa itu Jadzab?

Jadzab adalah suatu istilah dalam dunia tasawuf yang berarti suatu keadaan di luar kesadaran. Kaum sufi mengatakan bahwa jadzab adalah suatu keadaan dimana seseorang benar-benar mampu untuk menyingkap dan melihat dengan nyata sifat sifat Allah SWT dalam alam sadar dan mampu untuk merasakan hal tersebut.

Menurut mayoritas kaum sufi, Jadzab di sebabkan oleh rasa keimanan pada Allah yang sangat kuat , sehingga mereka yang “jadzab” akan di berikan sesuatu yang tidak akan bisa di lihat, tidak bisa di dengar, dan tak akan bisa di rasakan oleh manusia lain, selain itu, orang yang mengalami jadzab akan senantiasa berdoa pada Allah dengan tetap khouf (takut pada azdab allah) dan thoma’ (keinginan untuk melihat Allah).

Tanda Tanda Jadzab

Ketika mengalami jadzab, seseorang akan mengalami khudur atau menyatunya jiwa dengan Allah Subhanahu Wata’ala (sebagian ulama tasawuf mendifinisikan keadaan seperti ini dengan istilah fana’).

Selain itu, tanda-tanda jadzab yang lain adalah, bertingkah laku seperti orang gila, namun dia tidaklah gila, karena sebenarnya orang yang sedang jadzab sedang menyatu, dalam penjelasan ulama sufi, dikatakan bahwa: Gila yang di alami orang yang sedang jadzab adalah karena mereka sedang asyik larut kedalam kecintaan mereka pada Allah

Manurut salah satu ulama tasawuf yang masyhur, Syekh Abdul Aziz bin Muhammad Ad Dibaghi (1095 H  – 1132H), beliau mengatakan bahwa sesungguhnya Allah tidak akan mencintai seorang hamba, sebelum orang tersebut diangkat derajatnya sebagai manusia yang ma’rifat billah, dan hal inilah yang menyebabkan seseorang mengalami fenomena jadzab.

Hukum orang yang sedang Jadzab

Ada berbagai pendapat dari ulama tasawuf yang bertentangan dalam hal ini. menurut Ad- Burhami, orang yang sedang jadzab tidak terkena taklif dari syariat, dan dia tidak berkewajiban mengerjakan hal-hal yang di perintahkan oleh Allah atas hambanya, karena saat seseorang mengalami jadzab dia seperti orang gila dan hilang kesadarannya.

Namun pendapat diatas di bantah oleh Abu Qosim Al Amidi. dalam kitab Tholai’ul As-sufi, beliau mengatakan bahwa, hal-hal seperti fana’, wahdatul wujud (termasuk juga jadzab) sudah melenceng dari agama islam, sebab hal itu merupakan kepercayaan-kepercayaan dari agama Hindu, Budha, Zoroister. Disamping itu, menurut Aly Awajiy, hal yang di kemukakan oleh ahli sufi bahwa saat di mengalami jadzab tidak tertaklif, hanya sebuah bentuk kemalasan untuk thoat pada perintah agama, dan pendapat ini juga di dukung oleh guru besar kaum sufi, imam sya’roni. beliau mengatakan bahwa para Wali-Wali ahli sufi pun tetap terkena hukum taklif dari syariat.

Sedangkan menurut Syekh Muhammad bin Sulaiman Al-Bagdadi, beliau mengatakan bahwa sesungguhnya jadzab tanpa adanya ketaqwaan atau menjalankan perintahNya tak akan ada artinya, begitu juga jika hanya melakukan syariat tampa adanya jadzab, karena tidak akan menghasilkan apapun, kecuali menjadi golongan ulama yang cenderung dzohiriyah atau tekstual.

Kenapa Jadzab.Com?

Ya, blog ini saya namakan Jadzab.Com karena di dalamnya akan mengupas mengenai kisah-kisah orang yang sedang terkena fenomena jadzab dan semisalnya. fenomena ini memang sangat unik dan menarik karena dengan membaca kisah kisah mereka akan bisa membuka tabir hikmah dan nur ilahiah yang disebabkan oleh tingkah laku mereka.

Sebuah kesimpulan

Jadzab, Fana dan Wihdatul wujud dalam istilah Tasawuf mempunyai tujuan yang sama, yaitu bagaimana agar menjadi insan kamil di sisi Allah, sehingga merasa tidak ada apapun kecuali hanya Allah, tidak ada yang tampak kecuali hanya Allah. Begitu memahami kehambaan diri dan menyadari kebesaran allah melalui sifat dan asma-asmanya, hingga seperti mampu melihat tuhan seperti benda yang wujud.

Sedangkan Jadzab dalam istilah sufi merupakan  sebuah fase di mana manusia oleh tuhan di tarik ke alam yang berbeda untuk di jadikan kekasihnya (Arif Billah) atau Allah akan memperlihatkan kekuasaannya serta rahasia yang tidak di ketahui manusia lain kepadanya.

Tentunya hal seperti ini akan menjadikan dirinya lupa sehingga banyak dari tokoh sufi yang tingkah lakunya seperti orang tidak normal atau gila, namun tidak gila disebabkan masalah kejiwaan, tapi sebab keimanan yang sangat mendalam pada Allah SWT atau bisa juga karena dia telah larut dalam mahabbah pada Allah.

Hukum yang berlaku pada orang yang terkena jadzab tetap seperti orang biasa, yaitu dia masih terkena pembebanan dari syari’at agama. Karena apabila seseorang telah menjadi kekasih Allah, sudah pasti orang tersebut tidak akan meninggalkan perintah Allah dan dia sangat takut jika melakukan hal hal yang dilarang oleh kekasihnya.

Dan jika ada orang yang jadzab akan tetapi meninggalkan syari’at, hal itu hanyalah jadzab yang tidak ada manfaatnya. semoga artikel ini bermanfaat bagi anda yang sedang gagal paham tentang memaknai arti jadzab.

Loading...